Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh Semeru 2022,Cipta Kondisi Kamseltibcarlantas di Kab.Ponorogo

featured image
Ponorogo- Apel Gelar Pasukan Kepolisian Kewilayahan Patuh Semeru 2022 dalam rangka cipta kondisi Kamseltibcarlantas menjelang hari Bhayangkara tahun 2022 pada masa pandemi Covid 19 di Wilayah Kab. Ponorogo bertempat di halaman Polres Ponorogo.Senin(13/06)

Waka Polres Ponorogo KOMPOL Meiridiani SH MM secara langsung memimpin apel gelar pasukan Operasi Patuh Semeru 2022 dan Perwakilan Penyematan Pita kepada Anggota Sat Lantas ,PM dan DISHUB

Dalam kesempatan ini Wakapolres Kompol Meridiani membacakan amanat Kapolda Jatim, bahwa didalam perkembangan kehidupan masyarakat yang sangat cepat menjadikan permasalahan lalu lintas dan angkutan jalan makin kompleks dan dinamis khususnya dalam bidang keselamatan berlalu lintas
"Untuk menjawab tantangan tugas tersebut maka polantas harus menjadi polri yang “presisi” (prediktif, responsibilitas dan transaransi berkeadilan), yaitu polantas dengan pendekatan pemolisian prediktif (predictive policing) untuk mengantisipasi tingkat gangguan kamseltibcarlantas berdasarkan pengetahuan, data, dan metode yang tepat sehingga dapat mengurangi pelanggaran dan fatalitas gangguan kamseltibcarlantas sedini mungkin."tegasnya

Serta melakukan inovasi dengan meningkatkan modernisasi sistem teknologi informasi secara berkelanjutan dan terus mendorong inovasi - inovasi pelayanan publik yang berbasis it seperti yang telah dilaksanakan saat ini di jawa timur, yaitu program e-tle, incar, e- turjawali, samsat drive true, dan lain sebagainya."tandasnya

Lebih lanjut Wakapolres Ponorogo menegaskan ,
Berdasarkan anev ditlantas pada periode Januari – Mei 2022 dengan menggunakan E-TLE dan incar ditlantas polda jatim telah menindak pelanggar sebanyak 26.312 orang, angka pelanggaran ini mengalami peningkatan yang cukup signifikan dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021 yaitu sebesar 27 %, melihat banyaknya jumlah pelanggaran lalu lintas tersebut.

" Menandakan bahwa kesadaran masyarakat untuk tertib berlalu lintas masih rendah. Hal tersebut berbanding lurus dengan angka kecelakaan lalu lintas pada periode (januari - mei) secara kuantitatif mengalami kenaikan yang cukup tinggi, yaitu sebesar 36 % dimana terdapat kasus laka menonjol yaitu laka bus pariwisata yang mengakibatkan korban jiwa sebanyak 16 orang pada bulan mei 2022. "Paparnya

"Oleh karena itu untuk menekan angka kecelakaan dan pelanggaran lalu lintas tersebut perlu dilakukan penindakan secara tegas dan terukur kepada pelanggar yang berpotensi terjadinya kasus kecelakaan lalu lintas untuk memberikan detterence effect kepada para pelanggar lalu lintas tersebut.ujar Wakapolres Ponorogo

Wakapolres Kompol Meridiani menuturkan dalam Pelaksanaan operasi patuh saat ini kita masih mewaspadai pandemi covid-19,walaupun trendnya sudah terus menurun, bahkan pemerintah sudah memberikan kebijakan untuk memperbolehkan tidak memakai masker di tempat umum, namun demikian kita harus tetap waspada, dengan terus menerapkan disiplin protokol kesehatan agar penyebaran virus covid-19 tidak mengalami kenaikan lagi,

selain itu, ada wabah lain yang menjadi atensi bagi masyarakat yaitu penyakit mulut dan kuku (pmk) pada hewan ternak khususnya sapi, yang saat ini melanda jawa timur, bahkan jawa timur menjadi salah satu episentrum penyebaran penyakit tersebut.

Hal ini Perlu diwaspadai dan perlu 'dilakukan upaya nyata oleh polri untuk penanggulangan penyebarannya, dengan cara berkomunikasi, koordinasi dan kolaborasi dengan stakeholder terkait dan seluruh elemen masyarakat, "apalagi saat ini menjelang idul adha yang notabene kebutuhan sapi untuk qurban akan meningkat"Ucapnya

"Oleh karena itu untuk mengantisipasi beberapa permasalahan tersebut maka polda jatim melaksanakan apel gelar pasukan ini dengan tujuan, untuk mengetahui sejauh mana kesiapan personel maupun sarana pendukung lainnya, sehingga kegiatan operasi kepolisian dapat berjalan dengan optimal.

Operasi ini akan berlangsung selama 14 hari mulai tanggal 13 juni s.d 26 juni 2022 di seluruh wilayah jawa timur dengan mengedepankan kegiatan preemtif dan preventif secara humanis dan persuasif dalam rangka meningkatkan kepatuhan dan disiplin masyarakat dalam berlalu lintas dengan tetap menerapkan protokol kesehatan covid-19.

Namun demikian apabila dibutuhkan, tetap dilaksanakan tindakan represif secara profesional dan terukur terhadap pelanggaran yang menimbulkan fatalitas kecelakaan,

" Pelaksanaannya lebih mengutamakan menggunakan penindakan secara elektronik (e-tle statis dan e-tle mobile), serta tetap mengedepankan kegiatan edukatif dengan simpatik dan humanis, sesuai dengan tujuan serta sasaran yang telah ditetapkan yaitu meningkatkan kesadaran dan kepatuhan masyarakat dalam berlalu lintas guna mewujudkan kamseltibcarlantas dan menekan angka fatalitas kecelakaan."ujarnya

Kompol Meiridiani menambahkan jangan lupa untuk berdoa kepada tuhan yme sebelum melaksanakan tugas,laksanakan 3S (sebelum, saat, dan sesudah) yaitu deteksi dini, pencegahan dini, dan deteksi aksi terhadap seluruh potensi kerawanan kamseltibcarlantas, dengan kegiatan edukasi kepada masyarakat secara intens, dengan mengutamakan tindakan preemtif dan preventif,

"apabila harus melakukan tindakan represif laksanakan secara profesional dan terukur sesuai S.O.P hindari sikap arogan dan segala penyimpangan yang
dapat menurunkan citra polri di mata masyarakat"imbuhnya

Kompol Meridiani juga berpesan kepada peserta apel Utamakan faktor keamanan dan keselamatan, serta tingkatkan kewaspadaan dalam menjalankan tugas,
" Guna mengantisipasi adanya aksi teror dari pihak yang tidak bertanggung jawab"Pungkasnya(**19/YY)
Redaktur Kalangwanpress

Memberitakan dan Menginformasikan sesuai Data dan Fakta

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama